Setelah Demisioner Ketum HMI, Lanjut kemana?

Sunday, September 24, 2017
Gue mah senyum ajah, buat hari ini dan masa depan :)


Hai, kali ini gue mau jawab pertanyaan yang pada intinya menanyakan kesibukan gue setelah purna dari Ketum HMI Cabang Purwokerto.

Jujur, gue adalah orang yang gak bisa banget buat gabut semenit pun. Kalo gue gabut itu rasanya kayak di neraka (helo? emang udah pernah rasain neraka?) ehm, maksud gue rasanya itu gak banget deh. Jadi, dari kecil gue udah terbiasa isi kegiatan gue dengan sangat padat, jadi klo pulang ke rumah tinggal bantu-bantu rapihin rumah DIKIIT iya dikit bgt trs gue belajar terus gue tidur. Yaudah gitu ajah terus, sejak SMP gue emang lebih banyak habisin waktu gue berkegiatan di banyak organisasi, mulai dari OSIS, Ekskul, les dan klub mata pelajaran2 gitu.

Nah, sejak saat itu hingga kini, kegiatan yang padat udah jadi kebiasaan untuk gue. Berdasarkan kebiasaan gue yang gak bisa diem n cerewet maka gue memilih untuk langsung kerja setelah purna dari ketum. Gue inget banget dari tahun 2014 gue udah diajakin kerja sama orang-orang lembaga negara buat bantuin mereka garapin project mereka. Tapi, selalu gue tolak karena gue lebih pentingi organisasi daripada kerja. Hmm, sampai akhirnya pada Juli 2017 gue mutusin buat kerja sama abang gue yang juga Senior di HMI.

Abang gue ini lihat kinerja gue selama gue jabat jadi ketum, dan dia respek. Gue sih, selalu optimis dikasih apapun kerjaanya karena gue tipe multitasking.  Gue dikasih kerjaan buat bangun sistem sebuah perusahaan, gak gampang sih tapi ya gak terlalu menantang juga buat gue, karena sebelumnya gue juga udah hampir pernah mau buat Pabrik Gula Merah, CV Makanan Ringan  dan  Rumah Produksi Jamur tapi karena gue lebih mentingi HMI jadi ya rencana gue yang hampir berhasil 70% untuk Pabrik, CV makanan tinggal urus ke Notaris, Rumah Produksi Jamur udah jalan 3 bulan, itu gue tinggalin gitu ajah. Yup, gue udah invest di mana-mana tapi sayangnya orang yang gue kasih kepercayaan gak bekerja dengan baik alhasil ya uang gue ikhlasin ajah... Yup! itu karena gue masih muda, masih cari cari pengalaman, tapi kini gue rasa gue udah harus menentukan arah dari semua pengalaman gue.

Pandangan gue berubah drastis, ketika gue naik kereta dan bertemu mbak-mbak dua tahun di atas gue usianya. Dia cerita tentang susahnya cari uang, dia juga cerita tentang adik2nya yang kerjaannya pegang hape melulu, dan klo ada hp keluaran baru pasti adiknya ngerengek ke dia buat beliin HP baru tsb. Hmm... hampir tiga jam gue dengerin dia, dan lo tau kan sikap gue yang agak dingin, klo ga dingin ya gue ketawa2 ngejek org ... hahahah
Gue inget banget satu pertanyaannya, "Ngapaiin coba pegang hape berjam-jam? bangun pagi buka hp, tidur juga sambil pegang hp?"
Gue jawab, "Yaiyalah mbak orang jaman sekarang itu real time, apa-apa semua bisa lewat hp, mau belajar, mau hbgi teman, mau janjian ngerjaiin kerja kelompok, mau liat-liat kejadian terkini, mau dengerin lagu terbaru, ya semuanya lewat hp, mba nya ajah yang gak ngerti sama generasi kita"
Mbaknya bales, "Maksud aku tuh, ya kan ada waktunya, gak 24 jam pegang hape terusss..."
"Yah, emang anak jaman sekarang kayak gitu mba, saya juga gitu pegang hape terus, krn harus fast respon" lanjut gue.
"Iya sih, tapi kan klo pegang hp terus pasti kan buka2 medsos, pasti habisin kuota, nah klo kuota udah habis siapa yang dimintaiin uang, kan saya ....." keluh embaknya.
Gue terdiam sambil liat mukanya, keliatan dia muka pekerja keras.

Selama gue ngobrol dengan dia, gue tambah bersyukur karena nyokap gue masih biayaiin gue sedemikian rupa hingga gue dewasa, sementara mbak itu harus rela kuliah sambil kerja demi biayain adik-adiknya. Sumaph Gue Bersyukur Banget punya mama kayak mama gue, gak pernah marahin gue dan selalu dukung keputusan2 gue yang rada sosialis.

Karena pertemuan itulah, gue mulai berpikir, klo mbak itu ajah bisa dari lulus SMA hingga sekarang biayaiin adik-adiknya dan dirinya sendiri, kenapa gue gak bisa biayaiin adik-adik gue? (FYI nih, gue punya tiga adik cewek, SMP, SMA dan Kuliah) masa salah satu adik gue gak bisa gue biayaain sih? Sejak itu juga niat gue tuk realisasiin biayaiin pendidikan adik gue semakin besar.

Niat baik itu, bersambut dengan tawaran dari abang gue untuk urusin perusahaan yang baru didiriin olehnya. Belum genap sebulan gue demisioner, gue udah kerja, dan gue kerja hingga saat tulisan ini di publish. Hmm, dan selama tiga bulan gue kerja, gue udah bisa biayaiin 2 orang kuliah, uang ekskul adik gue yg SMP (FYI, adik gue jago banget basketnya dan butuh banyak biaya untuk hobinya ini). Gue bersyukur banget, gue bisa realisasiin niat baik gue ini, hmm setidaknya dlu gue sering bantu masyarakat, kini giliran gue berjuang buat adik-adik gue untuk bisa berpendidikan lebih tinggi dari gue :))

Nah, itu dia kesibukan gue setelah purna. Oya, satu lagi, banyak banget yang nanyain, elisa lanjut ke badko gak? atau ke PB? untuk pertanyaan yang satu ini gue jawab, gue gak mau lanjut ke wilayah itu karena gue masih fokus buat biayaiin pendidikan adik-adik gue, dan karena itu gue sekarang lagi bekerja keras banget buat mastiin kondisi gue aman secara finansial karena gue udah berusaha gak minta mama gue lagi (sebenernya ini udah dimulai dari th 2016 awal sih, tapi tetap ajah uang gue kalah bayak dari mama gue) Jadiiiiii .... lo tau kan jawabannya? bisa jadi klo kondisi finansial gue udah aman pasti gue pertimbangin buat ke ranah pengabdian di HMI lagi.

Nah, sekarang gue kegiatannya gemukin badan ajah sih sambil nyantai-nyantai dengan kader hmi hukum.

Ehmm... kenapa gue kayak gitu? kenapa gue pertimbangi secara finansial? karenague orang realistis banget dan selalu ingat kalimat ini, "Kalo jadi pemimpin itu harus memberi". Yaaa, setelah setahun gue jadi Ketum tentu seluruh materi gue udah gue hibahkan semua ke banyak kegiatan dan kini saatnya gue nabung dulu, untuk pastiin Jika kelak gue pengabdian jdi Pemimpin di organisasi gue udah punya capital modal yang cukup :*) karena gue ga mau jadi benalu bagi organisasi heheheh.

Doain ya gaes biar gue bisa jalani pilihan gue ini dengan sebaik-baiknya. Oya, gue juga lagi persiapan buat lanjut S2 Hukum Internasional kekhususan Hukum Laut dan klo ada gue mau yang ambil Security Maritime :) Doaiin biar gue bisa dapetin apa yang gue mau setelah gue bekerja keras untuk hidup orang :")

Mereka yang gue jaga dari 2014 sampai sekarang :) dari dikit kader HMI Hukum Unsoed sampai kini alhamdulillah paling banyak kader ormas di kampus ya kita ini heheheh, gak mudah lo ngejaga satu kader, apalagi banyak kader huhu.

Jangan lupa bersyukur dan ikhlas gaes, karena ga semua orang punya kesempatan kayak kita mengenyam S1 heheheh 

Yakusa!

24 sept 17
2.12


ehh oya, meski gue belum mau lanjut ke HMI Badko atau PB, gue tetap urus website www.hmiworks.com kok, jadi gue tetap memberi kontribusi ke HMI walau bukan pada tingkatan struktural hehehehe, jangan lupa joint jadi anggota hmiworks yaaaaaa.... klik linknya http://www.hmiworks.com/home and share yaaa.


bye :*)

Copyright @ 2013 DARE TO BELIEVE. Designed by Templateism | MyBloggerLab